Tuesday, 10 April 2012

Erti sebuah cinta sejati

 
Cinta adalah urusan hati bukan akal, sebab itu perkara yang dilakukan oleh yang bercinta tidak mampu dikawal oleh akal apakan lagi menerimanya. Hati membutakan dan mentulikan akal. Sebab itu kita sering mendengar orang berkata ‘cinta itu buta.’ 

   Kata-kata ini ada kebenarannya kerana apabila kita mengatakan ia adalah urusan hati, bererti ia tidak melihat tetapi merasa. Melihat itu urusan indera luaran, dengan mata, mata akan memindahkan kepada akal untuk menghukum. Mata tidak memiliki apa jua kekuatan selain dari melihat. Tugasan menilai adalah akal. Di sini akal menghukum bahawa cinta itu buta kerana melakukan perkara yang tidak dipersetujui oleh akal. Akal adakalanya mengatakan bahawa pekerjaan orang yang bercinta itu bodoh dan sia-sia tetapi hati mensucikannya. Akal menilai kerja yang dilakukan disebabkan cinta adalah sesuatu yang menyusahkan tetapi bagi pencinta ia amat menyenangkan. Si pencinta akan menjadi Majnun yang fana dengan cintanya, meninggalkan dirinya, egonya dan akalnya demi menikmati keindahan cinta ciptaannya.



“Cinta adalah hikayat tanpa penghujung, sakit tanpa ubat, akal kebingungan untuk memahaminya, jiwa tidak terdaya untuk menanggungnya, pencinta menjadi korbannya, yang mengaburi pandangan, pandangan bagi yang kabur.”
Rasael Khawaje Abdullah Ansari

“Dalam menghuraikan cinta, akal terbaring tak berdaya.”
Rumi

No comments:

Post a Comment